Wednesday, 17 May 2017

Cerita Kelahiran... Pertama :D

Sebelum post yang ini sebetulnya saya sudah sempat menulis beberapa kalimat untuk post berjudul "Hello 2017!" yang isinya tentang apa saja sih yang sudah terjadi sejak post terakhir saya di bulan September 2016. Tapi tentu saja karena kesibukan post inipun hanya menjadi draft belaka dan belum selesai. Salah satu hal yang ingin saya dokumentasikan adalah tentang kehamilan saya, yang sebetulnya juga jadi salah satu alasan utama kenapa saya sudah gak pernah posting lagi -----> karena mabok! xD

Nah belum sempat diceritakan ternyata sudah keduluan melahirkan :D . Sudah pastilah setiap cerita kelahiran itu begitu berkesan, dan ingin saya dokumentasikan lewat tulisan. Walaupun sebetulnya cerita kelahiran anak pertama yang sudah enam tahun yang lalu pun belum sempat saya tulis -_- :D. Nah loh jadi bingung mau nulis yang mana dulu wkwk...

Jaman Hanif dulu, HPLnya kalo ga salah 9 Juli, karena waktu itu sempat mikir "wah kalo bisa lahir 7 Juli lumayan tanggal cantik tuh" :D. Ternyata Hanif lahir di minggu terakhir Juni, kalau gak salah sekitar minggu ke-39. Waktu itu saya ingat, di hari Selasa saya dan suami pergi dari pagi sampai hampir magrib untuk cari sofa (kalo ga salah ingat) di Furnicenter Ngagel ditambah beli sandal Bata karena kaki saya udah bengkak trus nyambung ke babyshop Hompimpa di Surabaya Barat, demi mengejar selisih harga stroller 200-300an ribu. Itupun kelar beli stroller musti melipir dulu ke mall apa ya lupa, supaya bisa sholat Ashar. Besoknya suami langsung sakit flu dan teler, walhasil saya di rumah terus selama berhari-hari.. Saya masih inget, itu sandal yang baru dibeli ga kepake, hahaha.. Sabtunya dia agak baikan, saya ajak belanja mingguan ke Carrefour Rungkut mumpung belum lahiran, ngisi stok groceries gitu. Carrefournya kan lumayan gede dan lumayan banyak belanjaannya.



Nah besok paginya ternyata sudah keluar lendir dan darah, kemungkinan besar itu adalah mucus plug. Perasaan saya waktu itu excited sekaligus penasaran dan sedikit cemas, wah sebentar lagi saya melahirkan. Posisi ortu saya waktu itu masih di Bandung untuk nikahan sepupu dan dokter obgyn saya di Jogja untuk nikahan juga. :D . Setelah ngabari ibu, dibilang iya itu namanya bloody show dan disuruh tiduran aja,, mungkin waktu itu supaya saya gak segera melahirkan, nunggu ortu dan dokter saya kembali ke Surabaya, maksudnya... 

Ternyata magribnya saya sudah mulai kontraksi dan mules-mules, walaupun nggak parah. Intervalnya seingat saya sekitar 20 menit sekali. Akhirnya saya putuskan ke rumah sakit selepas Isya, walaupun belum sakit. Soalnya mumpung masih bisa jalan sendiri, siap-siap sendiri... daripada nunggu nanti-nanti trus baru ke rumah sakit pas tengah malam? Males ah :p.

Sampai di RS ya masih bisa jalan sendiri. Dicek dalam seingat saya waktu itu bukaan 3. Ya sudah disuruh masuk kamar inap dulu. Nah menjelang jam 10-11 malam, saya mulai kesakitan. Disuruh ke ruang bersalin untuk cek bukaan, saya sudah minta kursi roda. Ternyata sudah bukaan 5. Oya kata suami saya, waktu saya ke ruang bersalin, alas di kamar inap saya sudah penuh darah (?!). 

Dan...inilah perjalanan panjangnya.. kontraksi yang semakin kuat dimulai menjelang tengah malam. Saya masih ingat di antara kontraksi saya bisa ketiduran, tapi saat kontraksi mulai timbul (yang bener banget kalau ada yang menggambarkan seperti gunung atau ombak, kita bisa merasakan awalnya, lalu tinggal pasrah menunggu "oh here it comes" saat puncak kontraksinya mulai datang). Saat semakin sakit saya ingat bener-bener merasa nggak kuat, kadang teriak-teriak, pegangan besi pinggiran tempat tidur, dan sempat minta ILA... yang mana ibu saya ga ngerti istilah ILA ini... ngertinya epidural.. ga tau persisnya tapi yang jelas suami saya sempat telpon ortu saya (yang waktu itu di kereta menuju Surabaya) dan kalo ga salah susternya pun sempet telpon dokter saya (yang waktu itu juga di perjalanan menuju Surabaya). Dan tentu saja tidak terjadi apa-apa alias saya ga dikasih obat pereda nyeri apapun -_- :D. 

Menjelang pagi bukaan semakin lengkap dan tentu saja kontraksi semakin kuat, dorongan mengejan sangat sulit ditahan, sampai-sampai kaki saya harus diluruskan dan dipegangi suster. Sepertinya sih sekitar jam 4 pagi pembukaan saya sudah lengkap, tapi tentu saja itu jam nanggung; Sudah ditelponkan dokter penggantinya tapi ya mungkin dokternya mau mandi-mandi dulu dll.... jadilah sekitar jam 5 lebih - setengah 6 saya mulai disiapkan untuk melahirkan.

Saya masih ingat, waktu itu dibilangi "nah bu siap-siap ngeden ya, gini caranya" dan dibimbing, tangan terkepal, masukin ke lutut, kepala melihat ke perut dll... Ngeden pertama tanpa sadar saya bersuara, trus ya dibilangin "jangan bersuara bu". Ngeden kedua, ok lah, dan ngeden ketiga kayaknya saya ngerasa digunting (? apa nggak ya? heheh) dan langsung terasa ada benda besar meluncur keluar, alhamdulillah akhirnya Hanif lahir :D . Jadi pengalaman melahirkan Hanif sangat cepat prosesnya, ngeden cuma 3 ronde dan tlusur.... langsung keluar. Hanif pas keluar ga langsung nangis tapi sesaat setelah dibersihkan apanya gitu (mulutnya?) langsung nangis kejer dan aku denger dokternya bilang "lho... pipis...." xD

Ya jadi itulah cerita kelahiran hampir 6 tahun yang lalu. sebetulnya masih ada lanjutannya yaitu proses IMD dan lain-lain, tapi yang penting sampai sini dulu.. mari kita lanjut dengan episode anak kedua :D 

#NB. Oiya Hanif terlahir dengan berat 3.5 kg dan panjang 50 cm :D

5 comments:

  1. Vitaaaaa... selamat atas kelahiran anak kedua :) semoga Ibu dan bayi sehat yaa. ditunggu cerita2nya ya. kalo nulis di WA kependekan, yaa nulis di blog laah :D peluk cium dari Jakarta :-*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tengkyuuu..itu postnya ngetiknya di rumah sakit loh.. ama satu lagi draft yg kelahiran kedua...
      soale ga ada kerjaan *nggak juga seh wkwk :p
      karena aku udah boleh pulang hari kedua, tapi bayinya harus stay sampai 4 hari, jadilah aku 3 hari plus plus di RS

      Delete
  2. "Ada yg berasa digunting..." OMG. Pembaca pengsan

    ReplyDelete
    Replies
    1. bahaha jadi inget waktu dikau ke rumah sakit... *ngilu2 xD

      Delete
    2. Beb plis atulah, horor pisan ceritanya hahaha. Tp usiaku thn ini 35 lho. No chance for vbac.

      Delete